“SELAMAT BERPISAH WAHAI BULAN MULIA RAMADHAN”

“SELAMAT BERPISAH WAHAI BULAN MULIA RAMADHAN”
Oleh: Habib Munzir Al Musawa
Image
Hari hari terakhir Ramadhan adalah malam-malam tangis sedih bagi hamba-hambaNya SWT. Mereka sangat sedih berpisah dengan Ramadhan, seraya merintih:
Selamat berpisah wahai Bulan Sujud…
Selamat berpisah wahai Bulan Puasa…
Selamat berpisah wahai Bulan Taubat…
Selamat berpisah wahai Bulan al-Quran…
Selamat berpisah wahai Bulan Ahlul Badr…
Selamat berpisah wahai Bulan Fatah Makkah…
Selamat berpisah wahai Bulan Nuzulul Quran…
Selamat berpisah wahai Bulan Sabar…
Selamat berpisah wahai Bulan Syukur…
Selamat berpisah wahai Bulan Pengampunan…
Selamat berpisah wahai Bulan Rahmat Nya SWT…
Selamat berpisah wahai Bulan Pelepasan dari Api Neraka…

Ahlussunnah wal Jama’ah bersujud setiap malamnya dalam shalat Tarawih sebanyak 40 kali sujud, sebagaimana seluruh madzhab Ahlussunnah wal Jama’ah, berupa madzhab Syafi’i, Maliki, Hanbali dan Hanafi kesemuanya menjalankan Tarawih paling sedikit sebanyak 20 rakaat yang berarti paling sedikit mereka 40 kali bersujud setiap malamnya. Dan dalam sebulan penuh Ramadhan mereka menyempurnakan paling sedikit 1.200 kali sujud pada Allah SWT. Inilah malam-malam ribuan sujud ummat Muhammad SAW. Dan Rasul SAW. telah bersabda: “Allah mengharamkan api neraka untuk membakar anggota sujud.” (Shahih Muslim). Ya Rabb jadikan kami ahlussujud.

Berakhir di penghujung Ramadhan, 1 Syawal, saya menghimbau seluruh muslimin untuk bersatu dalam shaf Ahlussunnah wal Jama’ah, jangan memisahkan diri dari kelompok besar muslimin Arba’a Madzahib (4 madzhab besar), bersatulah. Sungguh Rasul SAW. bersabda: “Jika kalian melihat hal yang tak kalian senangi pada penguasa kalian, maka bersabarlah. Sungguh barangsiapa yang keluar sejengkal dari jamaah muslimin lalu ia wafat, maka ia akan mati dalam kematian jahiliyah.” (Shahih Bukhari).

Jangan pisahkan dirimu dari Ahlussunnah wal Jama’ah. Sungguh keempat madzhab besar dimuka bumi ini memperbolehkan Maulid Nabi Muhammad SAW. Sungguh keempat madzhab besar ini bertawassul. Sungguh keempat madzhab besar ini berziarah kubur. Sungguh keempat madzhab besar ini bertabarruk pada shalihin. Sungguh keempat madzhab besar ini tak ada yang melakukan Tarawih 11 rakaat, mereka bersujud paling tidak 40 kali setiap malamnya dalam Tarawih.

Dan kita mengikuti pengumuman pemerintah kita, kita bukan budak pemerintah, namun kita bukan pula pemberontak. Kita adalah ummat Sayyidina Muhammad SAW. Dan Rasulullah SAW. telah menginstruksikan untuk jangan berpisah dari jamaah Muslimin, dan bersabar atas kesalahan penguasa kita. Dan kita diinstruksikan untuk taat selama tak diperintah untuk bermaksiat.

Sungguh imam-imam kita telah berbuat demikian, mereka tak memberontak pada pemerintahan dan penguasa, padahal penguasa masa lalu sangatlah keji. Banyak imam-imam yang disiksa, dibantai, dicambuk, namun imam-imam kita lebih menyukai kedamaian dan membangun generasi mulia.

Saya pernah bertanya kepada Mufti Tarim al-‘Allamah al-Musnid al-Habib Ali al-Masyhur bin Hafidz (Hadhramaut, Yaman), mengenai: “Bagaimana kalau ternyata yang benar dalam memutuskan Idul Fithri itu justru yang memisahkan diri dari jamaah muslimin?”

Beliau menjawab: “Berpuasa di hari Idul Fithri demi mengikuti jamaah muslimin jauh lebih afdhal daripada berbuka namun memisahkan diri dari jamaah muslimin dan menyebabkan perpecahan muslimin.”

Demikian pendapat yang sama oleh al-‘Allamah Mufti Madinah al-Munawwarah al-Musnid al-Habib Zein bin Ibrahim bin Smith. Karena menyebabkan kebingungan muslimin, perpecahan dan memisahkan diri dari jamaah muslimin telah diancam mati dalam kekufuran oleh Nabi Saw. sebagaimana hadits di atas.

Maka dengan ini kita mengangkat kedua tangan kita, di malam malam terakhir penghujung bulan agung ini, agar Allah menyatukan sanubari muslimin, mengembalikan mereka yang memisahkan diri dari jamaah muslimin, untuk kembali pada shaf Ahlussunnah wal Jama’ah wa Madzahib al-Arba’ah.

Yaa Rabb.. kembalikan mereka pada shaf jamaah muslimin, Yaa Rabb mereka keluarga kami, teman, kami, saudara kami muslimin, genggam jiwa mereka dan kembalikan mereka pada shaf kami, Ya Rahman.. Yaa Rahiim..

Saudara dan saudariku, jadikanlah Idul Fithri ini persatuan muslimin, mereka yang berlebaran berbeda, jangan diikuti dan jangan pula dimusuhi, kita semua bertanggung jawab menyeru mereka untuk kembali, kita berlapang dada untuk pelahan-lahan mengembalikan mereka pada shaf mulia ini.

Rabbiy jangan kau haramkan kami dari sekecil-kecilnya anugerahMu di bulan agung ini. Rabbiy kami tak rela berpisah darinya kecuali Kau halalkan bagi kami seluruh anugerahMu yang tersimpan pada setiap kejap di bulan Ramadhan ini, Wahai Yang Maha Memiliki Ramadhan, Wahai Yang Maha Memiliki setiap anugerah sepanjang zaman, wahai Yang Maha Memiliki Kebahagiaan setiap waktu dan masa, Wahai Yang Maha Kekal dan Tunggal sebelum segalanya ada, hingga kesemuanya ada, hingga kesemuanya sirna, wahai Cahaya Keabadian yang menerangi jiwa hamba-hambaNya dengan iman dan kesejukan,.

Terangi jiwa kami dengan Cahaya NamaMu, jadikan NamaMu adalah Nama teragung dalam jiwa kami, Nama yang paling kami rindukan, nama yang paling kami harapkan, Nama yang paling kami dambakan dan cintai.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s